Minimnya PJU dan Licinnya Medan jalan Akibat Tanah Liat dari Area Semarang Fair, Akibatkan Korban Meninggal Dunia Tergelincir saat Mengendarai Sepeda Motor

Kabar Daerah99 Dilihat

Semarang, Sinarsuryanews.com – Dikarenakan minimnya lampu penerangan jalan yang menurut narasumber memang tidak berfungsi sejak lama dan jalanan sekitaran Patung Soekarno Hatta Arteri Kota Semarang menjadi gelap serta medan jalan yang licin diakibatkan dari area lokasi Semarang Fair, yang mana tanah merah tidak dibersihkan sepanjang jalur tersebut mengakibatkan seorang perempuan (28 tahun) inisial V pengendara sepeda motor  H 4454 AJ warga Jl. Mlatiharjo Raya No. 15 RT 04/RW 07 Mlatibaru Semarang Timur Jawa Tengah, tergelincir sekitar kurang lebih 500 meter pada saat arah pulang ke rumah dari tempat kerjanya tanggal 11 November 2023 pukul 01 dini hari, hingga korban mengalami pendarahan dikepala nya dan meninggal dunia meski sempat dirawat di RS KRMT kota Semarang pada 15 November 2023 sekitar pukul 09:50 WIB.

Disampaikan oleh Budi (50thn) selaku keluarga korban, ” Calon menantu saya tersebut arah pulang dari tempat nya bekerja dan melintasi lokasi tersebut dikarenakan licin akibat dari tanah merah yang berserakan akibat terbawa oleh kendaraan para pengunjung Semarang Fair yang bertempat disebuah lapangan kosong dan diguyur hujan serta minimnya lampu penerangan jalan sehingga mengakibatkan calon menantu saya tersebut tergelincir beserta sepeda motor nya dan mengalami benturan keras hingga mengakibatkan pendarahan di kepala nya “, ungkapnya kepada awak media pada hari Minggu 19 Oktober 2023.

” Semoga dengan ditayangkannya pemberitaan ini dapat menjadi teguran keras bagi Pemkot Semarang terkait dengan lampu penerangan jalan yang tidak berfungsi sehingga mengakibatkan jalanan gelap serta silahkan mas-mas selaku awak media pantau bahwa pohon-pohon pun dibiarkan tidak dirawat sehingga menutupi lampu penerangan jalan dan menjulang hingga dikhawatirkan juga apabila tumbang akibat bencana alam bisa memutus kabel-kabel yang berseliweran tidak tertata rapi, dan itupun bisa membahayakan para pengguna jalan “.

” Lagi pula saya sangat menyayangkan dengan masyarakat sekitar yang mengetahui adanya kejadian terhadap calon menantu saya tersebut, kenapa pada saat ada orang yang berprofesi sebagai jasa penyebrangan kendaraan (pak Ogah) hendak menolong korban, malah dilarang dengan alasan menunggu keluarga nya datang ke lokasi, akan tahu dari mana kami selaku pihak keluarga apabila tidak ada laporan dari masyarakat yang baik hati untuk segera memberikan pertolongan pertama pada saat kecelakaan “, sesalnya.

Team liputan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *